Sejarah Seni Rupa Modern

Sebelum membahas sejarah seni rupa modern atau sering disebut Modern Art, kita kilas balik dulu pada zaman pra sejarah. Nenek moyang kita hidup dengan berburu dan mengumpulkan sayuran, ini terkait dalam suku-suku dan alat-alat mereka diukir dalam batu, kayu dan tulang. Budaya Paleolitik adalah tahap terpanjang dalam sejarah umat manusia. sejarah ini lahir di PaleolíticSuperior sesudah tahun 40 000 SM, ketika manusia modern menduduki hampir seluruh dunia. Namun manifestasi mendasar meskipun bukan satu-satunya mengarah ke Eropa, di selatan perbatasan yang diselimuti es selama glaciation Wurm.

Selain itu, sejarah seni rupa mural di gua-gua (disebut seni parietalis) sangat kuat berasal dari daerah tertentu di Perancis (Dordogne, Pyrenees, Prancis, Corrèze, Charente, Loire, Hérault, Lot dan Garonne) dan Spanyol (Cantabria, Pyrenees, pantai Mediterania dan beberapa bagian dari Central Meseta dan Maltravieso, Siega Verde dan Los Casares), meski kadang-kadang juga muncul di Portugal, Italia, Eropa Timur dan sedikit lain. Tidak ditemukan alasan mengapa tidak ada sisa-sisa lain yang ditemukan dari sejarah parietalis Palaeolithic di dunia.

Perjalanan sejarah seni rupa kunkembali ke sebanyak 2 juta tahun yang lalu, zaman batu. Alat-alat batu pertama digunakan untuk membuat tayangan, dapat dikatakan sebagai ide-ide awal. Seni kunadalah benar-benar sebuah gambaran simbolis dari informasi tentang gaya hidup dan representasi dari fakta-fakta oleh orang-orang dari mereka, yang dibingkai dengan dasar yang kuat. Sejak itu, seni telah mengubah untuk mengakomodasi perubahan dan perbaikan setiap era sesuai selera dan ide-ide connoisseurs.

Sepanjang Sejarah Seni Rupa Modern

Seperti yang pernah kita bahas tentang apa itu seni, seniman adalah manusia terampil atau kreatif, yang ditunjukkan melalui desain imajinatif, suara, atau ide. Keterampilan artistik telah terpisahkan untuk perjalanan sejarah seni rupa modern. Peristiwa, gaya hidup, dan hal lain yang lazim, semua digambarkan melalui berbagai bentuk diri mereka. Seni telah berkembang dengan pikiran, ide-ide, peristiwa, dan perkembangan teknologi, dan bapak dari ilusi grafis saat ini.

Anda mungkin mendengar beberapa orang yang menggunakan istilah “kontemporer” dan “modern” secara bergantian. Dalam beberapa kasus, penggunaan kata-kata ini sempurna dapat diterima. Namun dalam sejarah seni rupa modern, karya-karya kontemporer dan modern berarti dua hal yang terpisah. Sebelum mengambil konsep Modern Art, mari kita lihat pada usia mereka yang berbeda:

  • Seni pra sejarah/Paleolitik (2 juta tahun yang lalu – 13000 SMB.C)
  • Seni kun(dari 3000 SM – 331 SM)
  • Seni Renaissance abad pertengahan (373 SM – 1453 m)
  • Renaissance ke awal Modern Art (1453-1800 m)
  • Seni pra Modern (1800-1880 m)
  • Seni Modern (1880-1945 m)
  • Seni kontemporer (1945 – sekarang)

Pergerakan Sejarah Seni Rupa Modern

Sejarah seni rupa modern mulai dengan impresionisme sebagai kerangka utama dan terus revolusinya dengan penambahan bertahap dan penghapusan di paruh kedua abad ke-19. Gaya seni baru dan gerakan menghilang pada semakin cepat kecepatan, mencerminkan meningkatnya tingkat perubahan dalam masyarakat kita.

Pelukis impresionis memilih untuk melukis di luar ruangan dan mempelajari efek cahaya pada objek, menciptakan keindahan seperti pemandangan dan adegan-adegan dari kehidupan kehidupan sehari-hari. Trend ini berlanjut pada sejarah seni rupa modern sampai 1905. Kemudian oleh para pemikir sekarang ditambah dengan warna hidup yang mengesankan Seni Modern, sehingga membawa gambaran ke dalam kehidupan. Mereka menyebutnya Fauvisme. Expressionists diikuti Fauvisme pada tahun 1979. Ekspresionisme adalah jenis versi Jerman Modern Art Fauvisme, menyampaikan ekspresi.

Gerakan kedua revolusi seni Modern membawa ekspresionisme, Art Nouveau dan gerakan Art Deco. Semua itu adalah konsep-konsep baru dengan gaya yang sangat dekoratif, didedikasikan untuk bentuk seni yang alami. Art Decadalah desain gaya populer di 1920-1930, yang ini sebagai tindak lanjut Art Nouveau. Bentuk ini menunjukkan dominasi mereka dalam produksi massal Fashion, perabot, perhiasan, tekstil, arsitektur, membuat cetak komersial, dan dekorasi Interior.

Sejarah seni rupa modern pada gerakan ketiga adalah sebuah revolusioner gerakan modern art, yang secara keseluruhan dibatasi pada lukisan dan patung. Namun demikian, ini mempunyai pengaruh yang penting terhadap perkembangan seni Modern. Kemudian berlanjut ke kubisme, dimana gambar yang dikonversi menjadi kubus, atau bentuk lain geografis, diikuti oleh Surealisme, menekankan bawah sadar dan pentingnya mimpi, kemudian akhirnya datang abstrak yang menciptakan seni digabung dengan beberapa karya abstrak.

Gerakan pop art dan gerakan seni optik (OP art) juga mempengaruhi sejarah seni rupa modern, hal ini masuk ke dalam lukisan setelah berdebat dengan seniman abstrak, seniman ini dianggap sebagai Abstrak yang terlalu canggih dan elit untuk dipahami masyarakat umum. Pop art dan seniman seni optik membawa kesenian kembali ke kehidupan sehari-hari orang-orang melalui sketsa sederhana, komik, dan lukisan, seperti yang terlihat alami dalam kehidupan sehari-hari. Seni optik sekali lagi transformasi ke dalam bentuk-bentuk geografis yang berkurang, kadang-kadang dalam kontras hitam dan putih kadang-kadang dalam warna kontras.

Periode seni modern adalah era di mana bentuk perubahan ke tingkat yang berbeda, lukisan manual yang kemudian mengarah ke fotografi pada akhirnya. Sejarah seni rupa modern mempengaruhi revolusi seni hingga pada saat ini yang pro modern Art mengubah periode kontemporer dengan bentuk-bentuk Visual grafis dan 3D animasi.

Leave a Reply