Manusia Sebagai Makhluk Budaya

Manusia sebagai makhluk budaya dalam dimensi evolusi, kontemporer dan universal.

Makhluk budaya berarti makhluk yang mempunyai kemampuan untuk menciptakan; kegiatan, seni, gaya hidup, ritual, keyakinan, kebiasaan, etika dan menjalankan pola-pola perilaku masyarakat. Meskipun definisi budaya mempunyai unsur-unsur yang bervariasi dan berbeda, tentu saja tidak mudah untuk menghubungkan antar mereka. Namun secara biologis manusia disesuaikan untuk sebuah kebudayaan sedangkan primata lain tidak.

Ini jelas dibuktikan oleh fakta bahwa manusia sebagai makhluk budaya dan tradisi telah termodifikasi oleh waktu dalam sejarah mereka. Adaptasi adalah salah satu kunci yang memungkinkan individu untuk memahami orang lain secara disengaja maupun tidak. Bentuk perilaku sosial ini dimulai manusia sejak bayi umur 1 tahun. Pada umur sekian manusia mulai terlibat dengan orang lain dalam berbagai macam pandangan atau kegiatan-kegiatan yang melibatkan panca indera misalhnya; melihat, mengikuti, berkomunikasi dan mendapat pengaruh sosial. Kemampuan dan perhatiannya bersama anak-anak lain kemudian menimbulkan beberapa bentuk unik yang kuat untuk belajar berbudaya. Pada masa seperti itu memungkinkan untuk menguasai bahasa, wacana, keterampilan, menggunakan mainan dan kegiatan lain yang konvensional.

Bentuk-bentuk baru untuk belajar menjadi manusia tersebut memungkinkan mereka untuk mendapatkan sumber daya secara faktual melakukan banyak hal dalam perjalanan waktu dengan cara yang unik. Tapi aktivitas dan simbolisme ini tentu harus didefinisikan dengan keyakinan, nilai-nilai dan etika.

Pada dasarnya budaya adalah tentang berbagi kegiatan secara bersama, simbolis dan berbagi sistem kepercayaan. Pada akhirnya manusia sebagai makhluk budaya akan dipersatukan oleh emosi, jiwa dan budaya yang lebih luas. Dengan demikian ini memerlukan tambahan pengembangan untuk mendefinisikan budaya dan mencari akar peradaban yang akan menyoroti jiwa kolektif atau universal pola perilaku. Ini difokuskan pada pentingnya memahami ketidaksadaran kolektif dengan elemen atau hal-hal baru mereka yang dibawa dari satu generasi ke generasi yang lain.

Manusia Sebagai Makhluk Individu dan Sosial

Manusia Sebagai Makhluk Budaya

Pendekatan individual seperti ini sebagai dasar untuk menyoroti interaksi individu dengan masyarakat dalam membangun pribadi. Dengan demikian emosi, ekspresi dan perilaku manusia sebagai makhluk budaya akan selalu termotivasi. Emosi seperti itu cenderung menjadi universal antara budaya, adat dan tradisi. Yaitu perilaku manusia yang termotivasi oleh kecenderungan adat istiadat atau budaya tertentu.

Sekarang, budaya di dunia dibentuk oleh sistem kepercayaan agama, sistem politik, sosial dan ekonomi. Dari situlah mengapa budaya terlihat menjadi hampir tidak fleksibel dalam hal akar, seperti terlihat dalam struktur keagamaan masyarakat yang kaku. Secara tidak sadar ini terjadi pada manusia sebagai makhluk budaya. Meskipun perubahan pola kehidupan diwujudkan dalam sistem politik dan ekonomi. Tapi jika kita memberikan agenda ini secara psikologis, wilayah penelitian masa depan psikologi budaya harus melibatkan:

  1. Definisi budaya digambarkan untuk mengidentifikasi konsep dan struktur untuk menjawab persis apa yang mencerminkan budaya.
  2. Mengidentifikasi berbagai dimensi dari budaya yang berkaitan dengan individu dan mempelajari aspek-aspek evolusi, kontemporer dan universal.
  3. Memperluas penelitian pada aktivitas, simbolisme dan sistem kepercayaan dengan mempertimbangkan pendekatan individu atau pribadi.
  4. Membangun hubungan antar manusia sebagai makhluk budaya, antropologi, sosiologi, psikoanalisis dan proses mempelajari emosi.
  5. Mengenali persamaan emosi atau ekspresi sebagai unsur-unsur dasar budaya universal untuk mengidentifikasi perbedaan adat dan praktik.

Psikologi antar budaya diatas untuk menemukan pola perilaku universal atau keyakinan yang lazim dari semua problematika kebudayaan. Ini adalah apa yang dimaksud sebagai ‘Interkultural’ psikologi. Dengan demikian manusia sebagai makhluk budaya akan terus berkembang dan selalu mencoba menjawab pertanyaan mendasar tentang bagaimana pola perilaku yang dikembangkan. Juga tentang mengapa ada perilaku serupa atau bervariasi antara individu. Lima elemen di atas menunjukkan masalah utama dan arah masa depan budaya dalam kejiwaan individu maupun psikologi budaya.

Hakikat Manusia Sebagai Makhluk Budaya

Kisah kelahiran manusia dan peradaban terkait erat dengan cerita tentang evolusi pada pembentukan suku, belajar dan menyesuaikan perilaku dengan kelompok mereka. Manusia dilahirkan sendiri, tetapi sebagai binatang sosial, terutama karena kebutuhan kelangsungan hidup dan pengembangan budaya. Sehingga hal itu berakar dalam kebutuhannya sendiri demi keamanan, keselamatan dan kelangsungan hidup. Konsep dasar manusia mengikuti aturan, norma-norma, tradisi masyarakat ‘hanya untuk hidup’ dan bahkan bebas menyesuaikan diri dengan cara yang sesuai dengan aturan-aturan dasar sosial, budaya dan tradisi tertentu.

Manusia mewakili spektrum lebih luas dari aktivitas mereka, oleh karenanya harus melibatkan studi:

  1. Sejarah dan evolusi pola perilaku manusia, berkaitan dengan antropologi.
  2. Tren sosial kontemporer (misalnya: selebriti, lokasi kerja, globalisasi) terkait erat dengan Sosiologi.
  3. Budaya dan pola perilaku interkultural untuk mengenali unsur universal dalam proses memperoleh pengetahuan, emosi dan persepsi.

Jadi tiga dimensi di atas untuk mempelajari psikologi, evolusi, kontemporer dan budaya universal. Karena sejarah dan evolusi manusia sebagai makhluk budaya harus dapat dijelaskan secara psikologis. Sedangkan psikologi sosial menjadi bagian integral dari dimensi kontemporer. Dimensi Universal dalam studi ini menggunakan pola perilaku atau psikologi kognitif untuk mengukur bagaimana individu diprogram untuk berperilaku dalam situasi tertentu. Apakah pola-pola perilaku ini umum dalam semua budaya, jika tidak atau hanya ada pada perilaku tertentu?

Psikolog menyatakan, bahwa terdapat pola dan perilaku berbeda-beda pada manusia sebagai makhluk budaya secara universal. Ini sangat penting untuk memahami apakah ada kemungkinan untuk menggambarkan perilaku budaya tertentu; atau perilaku manusia universal maupun antar budaya. Jika usaha semacam itu dilakukan, maka dimungkinkan untuk mengatakan bahwa etika dan nilai-nilai, struktur hukum, gaya hidup, kegiatan, ritual dan keyakinan bisa sangat bervariasi antara budaya. Elemen-elemen ini mewakili intra perssamaan budaya dan perbedaan yang lain.

Contoh Manusia Sebagai Makhluk Budaya

Manusia harus memahami dasar perilaku dengan mempelajari ciri khas, peraturan dan norma-norma masyarakat. Tindakan ini dapat menunjukkan bagaimana tradisi membentuk atau mempengaruhi jiwa kolektif masyarakat. Budaya telah didefinisikan sebagai akumulasi pengalaman sosial masyarakat secara keseluruhan. Ini ditularkan sehingga ketidaksadaran kolektif akan berfungsi sebagai jejak budaya. Pendekatan aktivitas menyoroti kegiatan kelompok sosial. Pendekatan simbolis mendefinisikan budaya sebagai makna, konsep-konsep dan simbol bersama. Namun sikap tertentu, pandangan atau pendapat, emosi dan persepsi, juga bisa menjadi sifat dasar manusia sebagai makhluk budaya dari kecerdasan atau imajinasi. Bahkan bukan hanya pada budaya tertentu tapi juga pada perbedaan dan kesamaan interkultural yang mereka miliki.

Contoh:

Misalnya emosi dan ekspresi emosional yang umum dalam sebuah budaya adalah: kita semua menangis ketika kita sedih dan tertawa ketika kita bahagia. Manusia sebagai makhluk sosial juga memiliki sikap umum. Misalnya seperti mendukung pandangan kejujuran dan secara universal kita membenci kejahatan. Ini adalah perilaku universal ditemukan di seluruh budaya meskipun mungkin masih ada banyak lagi variasi. Keyakinan budaya yang kuat dan sikap yang tidak universal biasanya berhubungan dengan bisnis daripada emosi. Sebagai contoh pada sikap pada perkawinan dan pacaran yang bervariasi. Atau mungkin sopan santun kita di meja makan diantara manusia sebagai makhluk budaya yang berbeda.

  • 2
    Shares

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.