Kritik Seni Sebagai Komentar Konstruktif

Kritik seni juga disebut sebagai komentar konstruktif yang di sampaikan oleh kritikus seni profesional. Ya, tentu saja ini tentang karya-karya seniman yang masih dalam perdebatan serius. Tentu disini saya tidak akan ikut-ikutan membicarakan sebuah karya yang sedang menjadi polemik saat ini saja.

Memang tidak semua seniman menyukai komentar yang dibuat oleh beberapa kritikus seni mengenai karya kreatif mereka, mungkin karena merasa seni mereka layak pujian. Atau lebih ke dalam lagi seniman ini merasa bahwa kreasi artistik mereka tidak boleh dipertanyakan atau mendapatkan kritik seni. Mungkin mereka merasa telah menggunakan dasar-dasar filosofis, motivasi, tema dan teknik yang telah diyakini.

Bagaimanapun juga seniman harus menyadari bahwa pengetahuan (kata mereka) bukanlah monopoli individual. Saya pernah membaca ekspresi ide yang sama dalam hal ini:

Someone who creating the path doesn’t know the path she has created behind

Hal ini menyakinkan saya bahwa siapa atau apapun dibalik suatu karya bisa juga secara objectif dan jujur berbicara pada sesuatu yang dia ciptakan. Pepatah ini menggaris bawahi alasan mengapa seorang seniman tidak harus keras kepala menolak kritik seni. Sehingga mereka dapat meletakkan rasa pada tempat yang benar. Mereka bisa saja keliru dan tetap harus mempertimbangkan aspek penting pada karya mereka misalnya sebuah tampilan seperti bentuk kepala burung hantu.

Meskipun demikian, sangat logis jika mereka merasa bangga dengan apa yang telah dicapai. Sehingga segala karya apapun itu tetap harus dapat menerima kritik seni demi meningkatkan nilai apa yang telah mereka ciptakan itu. Namun banyak seniman merajuk, berkilah, dan berdebat dengan orang yang mengkritik mereka. Tentu saja ini menghambat pembangunan seniman itu sendiri dan harus dijauhi.

Bahkan, ketika diberikan kritik, seniman harus melawan dorongan untuk berdebat dengan orang atau menjelaskan kesalahan atau kekurangan yang ada. Saya yakin ini akan menjadi keputusan bijaksana bagi seniman untuk tetap mau mendengarkan kritik seni itu. Karena pelajaran yang berarti akan muncul ketika kita mampu mendengarkan dengan tenang untuk kritikan mereka tentang karya seni kita. Seniman harus berusaha untuk melepaskan diri sejauh mungkin untuk membantu mereka melihat secara objektif pada karyanya ketika menerima kritik.

Faktor dalam Menerima Kritik Seni?

Menurut saya, seorang seniman harus tetap tenang ketika menerima kritik konstruktif tentang karyanya saat sedang diberikan oleh para kritikus. Mereka harus membiarkan dan memungkinkan kritikus untuk menyuarakan omelan-omelannya. Alih-alih saling berbagi gejolak, karena seniman harus mengembangkan kebiasaan yang baik untuk para kritikus dan berterima kasih atas semua waktunya menyampaikan kritik seni tersebut.

Tapi seniman juga harus mampu bertanya dan mengklarifikasi pertanyaan kritis seorang kritikus yang tidak jelas dan ambigu tentang karya-karya yang di kritisi. Setidaknya kritikus juga harus mempunyai solusi tentang bagaimana cara kesalahan-kesalahan bisa di benahi. Jika seniman mampu melakukan itu maka akan menciptakan dialog antara kritik seni kritikus dengan kritikannya. Dengan demikian pada gilirannya akan bisa mendorong kerjasama dan suasana demi perbaikan bersama. Seniman harus memahami bahwa setiap kritikus seni mempunyai pendapat yang berbeda-beda karena kriteria yang perberbedaan antara mereka, atau standar penghakiman yang mungkin sangat berbeda dari kritikus profesional.

Beberapa faktor penting untuk dipertimbangkan ketika mengkritisi sebuah karya seni:

  1. Kritikus harus mampu mempekerjakan semua inderanya agar sejajar dengan pekerjaan yang dikritik.
  2. Memahami gaya dan teknik yang digunakan oleh seniman dalam pekerjaannya.
  3. Tahu latar belakang budaya seniman untuk memungkinkan dia untuk lebih menafsirkan karya seni dan menghakimi itu.
  4. Dia harus kritis mengamati cara (profesional/amatir) di mana seniman menangani dan menggunakan alat dan bahan untuk memproduksi karya seni.
  5. Mengevaluasi pekerjaan setelah selesai apakah sepenuhnya memenuhi tujuan atau fungsi untuk penciptaan.

Namun, ada beberapa seniman justru menghindari dengan menggeser kritik seni yang negatif tentang karya mereka baik pada orang atau kondisi lain. Seniman yang memiliki sikap mental seperti ini akan terjebak dalam hal yang mainstream. Dan selamanya mereka tidak akan pernah menerima kebutuhan mereka untuk perbaikan. Meskipun dengan menyangkal kesalahan seseorang dapat meredakan panas sejenak, tapi hal ini akan sangat menghambat kemajuan pribadi seniman tersebut di masa depannya. Alih-alih menghindari kritik seni, seniman harus mencari peluang untuk dikritik.

Dampak Kritik Seni Terhadap Seniman

Alasan mengapa beberapa seniman tidak merespon positif terhadap kritik dari kritikus mungkin karena tampilannya yang kurang profesional. Mungkin terlihat kumal dan miskin, memang ada beberapa dari kritikus terlihat demikian. Bahkan beberapa kritikus menunjukkan ketidaksenangan mereka mengenai beberapa karya seni yang mereka kritik dengan cara yang sadis. Hal ini akan membuat seniman merasa terhina dan akan memutuskan lebih merasa benar di mata kritikus seni. Untuk itu kritikus harus menjelaskan mengapa mereka memiliki pendapat tertentu tentang pekerjaan dan apa aspek kritik seni yang tepat.

Satu hal penting yang harus dilakukan kritikus seni untuk membuat seniman dalam faktor pandangan mereka adalah dengan menunjukkan hal positif pada karya seniman. Hal ini akan membuat dan mempersiapkan jantung seniman menjadi reseptif terhadap komentar yang tampaknya negatif. Ini menginformasikan pada seniman bahwa apa yang dia lakukan benar, tentu ini akan membuatnya berharga. Setelah dimulai kritik seni dengan melengkapi, kritikus kemudian dapat melampauinya dengan menunjukkan area kerja yang perlu diperbaiki.

Saya tidak akan bicara bahwa ini juga termasuk dalam strategi marketing. Karena umpan balik atau komentar konstruktif dari para kritikus akan bisa meregangkan dan meningkatkan bakat dan kemampuan mereka. Dan ini akan berimbas pada pangsa pasar seniman maupun karya-karya seninya. Ini cukup untuk menunjukkan bahwa seniman harus menghargai kritik seni dari kritikus, mereka harus merespon dan membuat perubahan yang diperlukan.

Leave a Reply