Karya Seni dari Sudut Pandang Kritikus

Seorang kritikus seni menggunakan analisis untuk sebuah karya seni sesuai dengan struktur, makna, dan masalah; membandingkan mereka dengan karya-karya lain, dan mengevaluasi karya yang menggunakan karakteristik, teori atau informasi lain sangat berharga untuk benar memahami relevansi mereka kepada masyarakat. Sebagai contoh, sebuah karya tanpa judul akan membuat kesulitan kritikus seni pada poin yang sukar dipahami. Tidak hanya untuk memulai atau penghakiman tetapi juga untuk membangun beberapa poin penting untuk membantu masyarakat (audience) dalam memahami makna dan keadaan sekeliling penciptaan karya seni tersebut.

Hal ini penting untuk diketahui. Namun, penghukuman atas karya ini mirip dengan penghakiman yang berlangsung di pengadilan. Dalam pengadilan hukum, hakim akan menggunakan fakta-fakta yang tersedia dan biasanya disajikan dalam bentuk bukti, untuk menghakimi kasus individu atau kelompok. Jadi jika semua bukti tidak cukup kuat untuk sebuah klaim atau sebaliknya, maka hanya akan dibuang atau berkelanjutan. Implikasi dari kasus-kasus yang baik adalah sebagai individu atau kelompok akan atau tidak akan kehilangan kasus yang mendukung lawan atau mungkin jadi sebagai kasus baru.

Bagaimana Kritikus Menilai Karya Seni?

Ada berbagai faktor yang digunakan kritikus seni sebagai stand point untuk menilai karya para seniman. Dalam kritik seni visual terutama seperti lukisan dan patung adalah sebagai berikut:

  1. Judul karya (apa judul karya tersebut?)
  2. Seniman yang menciptakan karya (pembuat karya?)
  3. Di lingkungan mana seniman menciptakan pekerjaan (dimana seniman tersebut tinggal)
  4. Sifat lingkungan seniman (Apakah budaya, agama atau sosial-politik kondisi lingkungan seniman?)

Jawaban atas semua pertanyaan ini membentuk esensi apa yang diperlukan untuk memahami arti kontekstual dari karya seni. Ini sangat penting karena ini menjelaskan keadaan sebuah karya seni itu dibuat dan dengan demikian dicat di atas kanvas. Sehingga macam ini akan bisa mengintegrasikan pikiran audience menjadi seniman. Ketika ini terjadi, komunikasi berlangsung dengan cara yang akan memicu reaksi (bisa negatif atau positif) dari penyaji.

Kehidupan di Bali

Jadi jika komunikasi terjadi ke arah perubahan positif seperti yang diinginkan oleh seniman, maka tujuan seniman dicapai. Dalam kebanyakan kasus, kritikus seni hanya membantu para audience untuk melihat sisi lain dari pekerjaan yang biasanya tidak terpikirkan oleh penyaji. Sebagai contoh, sebuah karya seni tradisional Bali yang memiliki judul kehidupan di Bali dari obyek maupun pada tradisinya, tetapi memiliki motif dan bentuk menunjuk ke fitur Cina dan juga dibuat oleh seniman Cina. Ini akan memerlukan berbagai pendekatan dalam melihatnya. Oleh karena itu, kritikus seni menyajikan sudut pandang berbeda agar dapat membantu audience memahami sifat, makna, serta keadaan sekitar penciptaan sebuah karya.

Namun, Semua ini akan jauh berbeda dari faktor-faktor untuk mengetahui apakah seorang seniman baik dalam menerapkan unsur-unsur (garis, warna, tekstur, bentuk, dll) atau prinsip-prinsip (keseimbangan, kesatuan, irama, komposisi dll) seni (desain). Prinsip-prinsip dan unsur-unsur hanya digunakan dalam menilai komponen fisik pekerjaan untuk membantu meningkatkan keterampilan seniman dalam penciptaan karya seni. Faktor-faktor ini berhubungan dengan prinsip-prinsip dan unsur-unsur yang digunakan oleh kritikus seni untuk menilai fitur sebuah karya karya estetika lain seperti judul yang digunakan oleh kritikus dalam menafsirkan arti kontekstual sebuah karya tersebut.

Hal ini umum untuk menemukan seniman menampilkan potongan yang indah (nyeni) dalam pameran tanpa judul. Alasan di balik ketidaktahuan mereka adalah:

Sebuah karya seni berbicara untuk dirinya sendiri.

Namun, mereka (para seniman) lupa bahwa kondisi tertentu menjamin karya mereka berbicara dalam nada jelas akan membuat para audience untuk memahami bahasa itu berbicara. Jika salah satu kondisi diperlukan untuk dipahami audience tidak disajikan dengan benar atau hilang, maka nada bahasa di mana karya berbicara pasti akan kehilangan bentuk. Dan terburuk adalah karya tersebut mungkin akan kehilangan esensi dan praktis tidak memenuhi tujuannya dari saat diciptakan.

Ini berarti bahwa, judul karya seni sangat penting karena menyediakan langkah pertama untuk membaca aspek-aspek lain dari pekerjaan seniman. Oleh karena itu, judul karya, seniman yang menciptakan pekerjaan, tempat tinggal seniman, atau informasi lain untuk membentuk latar belakang seniman dll, adalah semua faktor yang sama-sama penting sebagai senjata kritikus seni. Diperlukan pengetahuan dasar untuk menjelaskan arti kontekstual dari sebuah karya untuk agar dipahamani lebih baik oleh audience.

Peranan Kritikus dalam Karya Seni

Ini kemungkinan alasan mengapa banyak istilah dalam kesenian telah diciptakan oleh kritikus seni untuk menjelaskan relevansi mereka serta mempertahankan kepastian dalam perubahan yang telah terjadi dalam sejarah dunia seni. Sebagai contoh “Fauvisme” adalah istilah yang digunakan oleh seorang kritikus dalam menggambarkan karya yang dipamerkan dalam sebuah pameran di Paris (1905); “Impresionisme” di sisi lain adalah istilah yang pertama kali digunakan pada tahun 1874 oleh seorang jurnalis untuk mengejek lanskap (kesan-matahari terbit) oleh Monet dan pada akhirnya diterima dan justru digunakan oleh kritikus seni dalam menggambarkan karya seni yang dibuat waktu itu.

Karya terminologi seperti Dadaism, Kubisme, dll semua diciptakan oleh kritikus seni atau individuals untuk menjelaskan perubahan dalam gaya atau trends melihat dalam praktek seni di sebuah wilayah tertentu. Jika tidak ada nama untuk diberikan kepada gaya seni atau trends ini, akan sulit untuk menentukan periode seni atau menjelaskan perubahan yang telah terjadi dalam sejarah atau praktek seni.

Secara keseluruhan, jika seorang seniman tidak dapat menempati atau mempunyai pikiran kreatif berbeda dan berkekuatan (ide-ide, pikiran, keyakinan dll) untuk membentuk jalan keluar masuk dari karya seni maka ia harus mampu menemukan judul yang cocok untuk pekerjaan mereka. Ini tidak akan berhenti dengan cara apapun, kritikus seni atau karya akan dihakimi sesuai dengan kreatifitas lainnya atau pasukan yang dimanfaatkan dalam memproduksi karya seni. Ini mungkin akan memberikan pijakan di mana pengadilan akan dilakukan oleh kritikus seni.

Leave a Reply