Fotografer Profesional dan Manfaat Teknologi Modern

Di era serba digital ini jumlah fotografer profesional baru bermunculan di mana-mana, ada sedikit keraguan bahwa semua orang ingin mendapatkan uang dari kamera mereka! Sementara beberapa fotografer telah mengambil jalan pemasaran berbeda dalam menggunakan ide-ide dan strategi baru. Banyak orang telah memilih untuk mengikuti jejak pesaing mereka. Ironisnya, hal ini fotografi tidak sendiri menyediakan tantangan, tapi bisnis dan aspek perusahaan pemasaran, yang kebanyakan amatir tak sadar sebelum mereka mulai.

Di masa lalu, fotografer profesional harus mengemas keinginan, kebutuhan dan keinginan konsumen dari satu generasi lebih maju. Sampai saat ini, salah satu harus hanya melihat kembali dalam waktu selama 40 tahun untuk mengamati bahwa sangat sedikit berubah dalam hal album pernikahan, bingkai dinding bahkan pose. Fotografer baru, berkomunikasi secara efektif dengan konsumen modern, telah mendorong serius mempertanyakan nilai-nilai tradisional yang dikelola oleh Studio ke masa lalu.

Fotografer Profesional Butuh Perubahan

Sebuah Karya Fotografer Profesional

Misalnya, fotografer menghabiskan waktu berjam-jam belajar dan khawatir atas kualitas fotografi. Tak seorang pun di luar bisnis menyadari bahwa lebih dari 80% waktu fotografer profesional dikhususkan untuk pemasaran, bahkan operasi studio fotografi, atau mencoba untuk membuat penjualan. Sebagian besar konsumen muda, maupun senior di sekolah fotografi, menginginkan perubahan: tentu saja mereka ingin manfaat teknologi modern yang serba digital tentunya. Keberhasilan di masa depan akan tergantung pada seberapa baik fotografer dan unsur-unsur perubahan keinginan konsumen, kebutuhan serta keinginan mereka pada pasar.

Banyak orang berpendapat bahwa potret atau candid adalah sebuah potret atau candid, yang masih relatif tidak termakan oleh waktu. Tapi fotografer profesional baru akan berpendapat bahwa dengan menggabungkan teknologi perangkat lunak dengan fotografi digital, definisi apa potret atau candid dapat berubah. Sebagai analogi, kuda dan gerbong berevolusi menjadi sebuah kereta ‘horseless’ sederhana sebelum berkembang menjadi chassis tertutup pada roda zaman. Dan, mobil masih terus berevolusi. Fotografi digital akan berkembang dengan cara yang sama sebagai teknologi baru? Yang merugikan para fotografer profesional, teknologi terus bermunculan mengurangi konsumen fotografi untuk ‘membuat proyek sendiri?’ Fotografer yang masih amatir melihat teknologi fotografi dengan cara sederhana:

Saya memiliki kamera 18 mega pixel dengan begitu sehingga bisa melakukan sebagian besar yang dilakukan fotografer profesional, saya dapat membuat cetakan seperti beberapa pro lakukan dan saya punya Photoshop seperti pro lakukan, jadi mengapa saya membutuhkan layanan dari pro?

Memang sebagai orang yang telah dalam bisnis fotografi untuk waktu lama untuk bisa membuktikan, keberhasilan sebagai seorang fotografer profesional harus ada hubungannya dengan kamera, lensa, atau peralatan mewah lainya. Sayangnya, fotografi bukanlah hal semudah itu dan terlalu banyak profesional tidak berperang kembali atau tidak tahu harus bagaimana. Tapi ungkapan diatas sangat menyedihkan dalam dilema industri fotografi yang tidak perlu dan hal itu bisa dihindari hanya dengan memiliki kesadaran penuh tentang apa yang benar-benar diperlukan untuk menjalankan bisnis kecil ini. Kebenarannya adalah, ada lebih banyak dari sekadar dengan kamera mahal dan bagus!

Mungkin saja fotografer profesional, senior maupun yunior, akan membuat produk dengan gaya fotografi yang akan memperluas kesenjangan antara pro dan amatir. Mari kita berharap begitu. Kebutuhan industri profesional adalah produk yang hanya berhasil memberikan maupun memuaskan keinginan konsumen mereka, kebutuhan atau keinginan.

Bagaimana Menjadi Fotografer Profesional

Hasil Fotografer Profesional

Jadi apa sebenarnya yang dilakukan fotografer baru untuk memenuhi kebutuhan konsumen modern, lebih muda. Seperti dinyatakan sebelumnya, komunikasi adalah suatu siasat atau kunci. Konsumen baru lebih bersemangat mencari celah karena Internet menyederhanakan tugas ini bagi bisnis mereka. Nilai dan pembaharuan produk adalah kunci untuk penciptaan celah seorang fotografer profesional. Mencolok, industri otomotif telah mengambil strategi ini sebagaimana dibuktikan oleh lebih dari 30 model-model baru diperkenalkan pada kurun waktu beberapa tahun. Secara sederhana, hari ini konsumen fotografi mengharapkan sesuatu yang berbeda. Mereka akan mencari sampai mereka menemukan, mungkin dengan menggunakan Internet.

I. Seorang fotografer profesional yang inovatif, terus mengembangkan dan menerapkan strategi mereka untuk bagaimana posisinya dirasakan oleh konsumen mereka. Gambaran studio mereka bisa menjadi titik fokus berdasarkan:

  1. Produk yang ditawarkan.
  2. Strategi harga.
  3. Strategi promosi.

Kunci dari semua itu adalah kemauan untuk percobaan dan cepat memperbaiki atau mengubah produk, harga dan strategi promosi berdasarkan tanggapan konsumen. Perbedaan fotografer yunior dan senior adalah harapan dari satu tahun ke depan atas kapital. Kebanyakan fotografer profesional baru sangat antusias bahkan bersedia untuk mencari celah pasar.

II. Fotografer baru telah mempelajari pesaing tradisional mereka dengan kesimpulan bahwa ‘gaya tradisional’ akan terus menjadi kurang diminati oleh konsumen potret aktif. Akibatnya pasar tradisional akan terus menyusut. Mereka melihat fotografer tradisional memiliki masalah berikut:

  1. Kelambatan dalam mengadopsi manfaat terbaik dari teknologi baru.
  2. Menghindari spektrum penuh perangkat lunak secara umum.
  3. Menjadi terlalu bersemangat untuk memberitahu konsumen apa yang mereka butuhkan daripada meminta apa yang mereka inginkan.

III. Fotografer profesional baru ini tidak malu-malu dalam menampilkan bakat artistik digital dan kemampuan untuk menyesuaikan setiap produk untuk konsumen. Album desain benar-benar unik dengan ada dua yunior menerima tata letak yang sama. Demikian pula, senior mempunyai bukti buku untuk pembelian unik juga. Kualitas produk yang ditawarkan di semua tingkat harga. Penjual mudah mengingat bahwa konsumen bersemangat mengenali manfaat kesenian digital dan kesediaan fotografer profesional untuk menyesuaikan produk hanya untuk mereka.

Fotografer profesional baru tidak terintimidasi oleh fotografi tradisional. Mereka bersemangat untuk menciptakan produk-produk niche dengan menggunakan kekuatan Internet untuk menarik konsumen dan mengembangkan pangsa pasar dengan menggunakan bakat digital mereka baik dengan kamera maupun perangkat lunak. Ada pengakuan bahwa pasar potret menyerukan ‘pilihan yang lebih berani’ dengan berbagai gaya yang menambah bumbu konsumen fotografer profesional berpengalaman. Tradisionalis perlu memperhatikan!

Leave a Reply