Budaya Politik yang Berkembang pada Masyarakat Indonesia

Sebelum kita bicara tentang budaya politik sebaiknya belajar tentang budaya. Budaya dapat juga didefinisikan sebagai kepercayaan dan adat masyarakat tertentu, kelompok, tempat, atau waktu. Singkatnya, cara hidup yang dibagi oleh orang atau kelompok sosial pada setiap saat.

Memanfaatkan api dan listrik, pertanian untuk memberi makan seluruh masyarakat, percetakan, Mobil, sirkuit dan jalan tol. Dan di Indonesia ini sering disebut sebagai infra struktur. Dalam masalah ini komputer mengambil tempat terpenting di berbagai titik pada saat yang bisa membuat dampak besar pada budaya sebagai budaya secara menyeluruh. Perubahan budaya dari waktu ke waktu karena berlalunya waktu selalu membawa perubahan. Dari konteks murni sejarah perubahan ini berdampak mendalam pada inkremental.

Budaya politik adalah hasil dari menggabungkan sejarah sistem politik yang meliputi sejarah orang-orang dalam masyarakat tersebut. Hal ini begitu berakar dalam budaya secara keseluruhan, perubahan-perubahan yang terjadi dari waktu ke waktu (sejarah) dalam setiap masyarakat. Hal ini karena budaya politik mengatur inti keyakinan dan ide-ide kebijakan sistem politik atau pihak-pihak tertentu.

Di Indonesia ini sekarang sudah mulai, banyak dari mereka yang berpartisipasi dalam proses politik, perekrutan suara, atau yang lain terlibat dalam budaya dan melakukannya dengan menggunakan media-media cetak maupun elektronik seperti radio-radio dan televisi. Bahkan mereka juga menggunakan sosial media juga media-media internet lainya sehingga politik bisa menjadi booming di segenap lapisan masyarakat. Di dunia luar sering disebut Cultural Bubble atau gelembung budaya.

Gelembung Budaya Politik

Gelembung budaya ini mengacu pada konteks sosial budaya di mana kita biasanya terhanyut didalamnya dan tenggelam tanpa menyadarinya. Anda dapat berpikir tentang gelembung budaya politik secara langsung hingga tingkat mikro, yang mengacu pada hubungan langsung dan sistem keluarga Anda. Dan pada tingkat makro atau terbesar, gelembung budaya mengacu pada identitas sosial yang kita punya, dan berbagai kisah-kisah agama, politik, hukum dan media yang kita percayai.

Individu yang tertarik pada booming budaya politik ini karena mereka merasa terhibur, mereka berlindung dari ketakutan yang tidak diketahui, dan mereka selalu ingin menjadi “benar”. Hal ini berlaku tanpa ideologi atau partai politik. Bahaya dalam isolasi gelembung adalah; Terisolasi dari orang lain, sesama anggota masyarakat yang tinggal di luar gelembung dan memiliki sejarah panjang kemudian berakhir buruk bagi masyarakat secara keseluruhan. Perang, rasisme, kekerasan sektarian, kefanatikan, seksisme, dan banyak kejahatan lainnya telah meletus dari atau telah termakan oleh gelembung budaya.

Di Indonesia ini, gelembung budaya politik dalam masyarakat secara keseluruhan telah membantu menambah tingkat polarisasi saat ini. Gelembung politik ini terlihat ketika individu hanya menerima berita politik dan pendapat mereka hanya dari satu sudut pandang. Berita komentator politik di media manapun bahkan radio dan televisi telah masuk dalam sumber budaya politik mereka, jika bukan satu-satunya sumber dalam politik informasi tentu saja untuk banyak orang. Dan ini kombinasi komentator politik miring dan memutar balik fakta, menjadi “kitab” bagi banyak orang yang belum terkena ke realitas di luar gelembung itu.

Peringkat mereka dalam urutan apapun yang Anda inginkan dari ideologis, “komentator politik” di radio, televisi, dan dalam media cetak maupun media lainnya adalah, pertama-tama penghibur. Pekerjaan mereka tidak akan terpilih. Dalam budaya politik hal ini digunakan untuk menarik dan mempertahankan banyak pendengar, pemirsa atau mungkin pembaca. Dipertanyakan apakah tujuan utama mereka adalah untuk membantu mayoritas orang di suatu negri? Atau setidak-tidaknya salah satu dari mereka telah menjalankan untuk organisasi atau perusahaannya? Menurut pendapat saya, ada tiga alasan mereka menyikapi pertanyaan itu:

  1. Mereka tidak bisa menang.
  2. Mereka tidak ingin terpotong bayarannya.
  3. Mereka akan menjawab pertanyaan dengan kebijakan tertentu tanpa memutar balikan fakta yang akan menyakiti masa depan mereka sebagai penghibur.

Di dalam budaya politik ini mereka bukan berarti tidak benar-benar yakin. Apa ini berarti bahwa apakah mereka orang yang percaya atau tidak, mereka masih dibayar untuk menjadi penghibur dalam kancah budaya politik yang sedang terjadi. Dan keyakinan adalah bahwa untuk menjadi menghibur ketika berbicara politik di TV atau radio, Anda harus menjadi garis keras, dogmatis, dan tanpa kompromi. Bukankah itu membuat untuk kebijakan yang baik, bukan hanya karena membantu mendorong dan mempertahankan peringkat. Banyak penghibur politik ini harus mengucapkan selamat untuk bakat yang dimiliki dalam membuat banyak uang dengan mengulang konsep-konsep dasar yang sama setiap hari.

Teknik Busuk dalam Budaya Politik

Mereka melakukannya bukan dengan cara teknis berbohong tetapi dengan memutar balik fakta, mengatakan setengah kebenaran, mengambil hal-hal yang diluar konteks, dan mempromosikan teori konspirasi. Teknik klasik mereka yang sering mereka gunakan adalah menyerang satu fakta dengan fakta lain yang pada kenyataannya tidak bertentangan. Dalam budaya politik ini pemilih hanya harus tetap sadar bahwa setiap pendapat yang diberikan oleh penghibur yang tujuan utamanya adalah untuk berkhotbah kepada suatu paduan suara, dan menjaga Anda agar tidak mengubah saluran itu sehingga mereka bisa menjual produk, iklan, dan sebagainya.

Jika semua atau sebagian informasi politik Anda datang dari sumber-sumber politik hiburan, maka Anda hidup dalam sebuah gelembung dan lebih dari kemungkinan itu Anda akan terpolitisir informasi atau kurang informasi. Ini banyak didapati di Indonesia ini, pada masyarakat yang mengikuti budaya politik, tetapi jika Anda mendapatkan semua informasi politik dari berita tivi atau radio yang menunjukkan perputaran fakta serupa, maka Anda juga hidup dalam gelembung. Anehnya, berita-berita seperti itu sangat mudah booming: hanya menghabiskan waktu mendapatkan berita dan opini dari sumber yang berbeda. Ketahuilah bahwa pengetahuan adalah teman Anda, teman saya.

Kewajiban politik dari penggelembungan ini adalah detasemen yang dirasakan dari keprihatinan mayoritas masyarakat yang tidak hidup dalam budaya politik gelembung tersebut. Salah satu motivasi yang paling mendasar dalam dinamika pemungutan suara adalah apakah seorang politikus dianggap peduli pada “Anda” atau tidak, atau malah menambah masalah. Bagi banyak pemilih, posisi kebijakan atau ideologi adalah jika mereka percaya bahwa politisi tidak memahami atau peduli tentang dasar keinginan dan hasrat mereka.

Pada akhirnya, individu dapat memilih untuk hidup dalam budaya politik yang terisolasi oleh gelembung sehingga partai politik nasional harus melampaui tepi gelembung atau risiko lambatnya menjadi regional atau marjinal.

Leave a Reply