Budaya Organisasi dalam Aspek Kegiatan Sosial

Budaya organisasi dapat disimpulkan sebagai skema di bidang manajemen studi dan penelitian. Ini adalah kombinasi dari sikap, pendekatan, pengalaman, keyakinan, kebijakan, nilai-nilai dan psikologis pikiran yang masuk ke dalam sebuah organisasi. Bisa dikatakan hal itu adalah kumpulan norma-norma yang mematuhi orang-orang yang ada di dalamnya. Seperangkat prinsip-prinsip, etika dan moral dapat secara kolektif disebut sebagai dasar budaya organisasi.

Definisi kontemporer budaya organisasi termasuk apa yang dihargai; gaya kepemimpinan, bahasa dan simbol-simbol, prosedur dan rutinitas, serta definisi yang mencirikan lembaga tersebut. Ini adalah kumpulan spesifik nilai-nilai dan norma-norma yang dibagi oleh orang-orang dan kelompok dalam suatu organisasi dan mengendalikan cara mereka berinteraksi satu sama lain. Perbedaan budaya menghadirkan fenomena sosial yang sangat menantang untuk dipelajari dan dimengerti. Ada berbagai perbedaan dalam semua aspek kegiatan sosial dan ada perbedaan mungkin lebih daripada kesamaan kedua budaya.

Di sini, nilai-nilai organisasi adalah keyakinan dan ide-ide, tentang apa jenis tujuan anggota kelompok, harus mengejar yang sesuai jenisnya atau standar perilaku. Para anggota harus menggunakannya untuk mencapai tujuan ini. Dari nilai-nilai ini dapat mengembangkan norma, pedoman, atau harapan yang meresepkan sesuai jenis perilaku karyawan dalam situasi tertentu dan mengendalikan perilaku anggota terhadap satu sama lain. Hirarki merupakan faktor penting yang bertindak seperti sebuah mekanisme pertumbuhan budaya. Budaya organisasi secara luas dianggap sebagai simbol budaya kesatuan.

Dalam 25 tahun terakhir, konsep budaya ini telah memperoleh penerimaan luas sebagai cara untuk mempelajari dan memahami sistem manusia. Dilihat dari perspektif sistem terbuka, setiap aspek dari budaya organisasi dapat dilihat sebagai suatu kondisi lingkungan penting yang mempengaruhi sistem dan subsistem. Peningkatan kompetisi, globalisasi, merger, akuisisi, aliansi, dan berbagai departemen tenaga kerja telah menciptakan kebutuhan yang lebih besar untuk budaya. Dengan demikian, telah menjadi sebuah pola yang penting untuk pengembangan.

Berikut adalah bahan kunci penting budaya organisasi:

  1. Memfokuskan perhatian pada sisi manusia hidup, menemukan makna dan belajar dari aspek yang paling biasa.
  2. Menjelaskan pentingnya membuat sistem yang sesuai dengan maknanya untuk membantu orang-orang yang bekerja bersama-sama menuju hasil yang diinginkan.
  3. Memerlukan anggota terutama para pemimpin, untuk mengakui dampak dari perilaku mereka pada budaya.
  4. Mendorong pandangan bahwa merasakan hubungan antara organisasi dan lingkungannya juga dipengaruhi oleh asumsi-asumsi dasar.
  5. Menentukan kapasitas, efektivitas dan umur panjang yang memberikan kontribusi signifikan untuk citra merk dan janji merk.
  6. Budaya yang dapat menciptakan energi dan momentum. Energi akan dapat menyerap dan menciptakan momentum baru untuk menuju sukses.

Disebutkan di atas bahwa relevansi budaya organisasi mendukung proposisi dalam skenario korporat. Hal ini merupakan kompetitif global, ada kebutuhan besar akan adanya strategi pengembangan di berbagai departemen tenaga kerja, sebab hal seperti ini dapat meningkatkan kinerja dalam sebuah perusahaan. Dengan demikian, guna memenuhi pengembangan kebutuhan, pusat budaya organisasi adalah pilihan yang lebih baik!

Lokakarya dan workshop program peningkatan kinerja kepada para peserta berguna untuk meningkatkan kualitas mereka. Ini dapat mendidik para pemimpin saat ini dan muncul pada isu-isu yang terkait dengan organisasi. Selain itu, berguna bagi rekan-rekan yang bekerja paralel dengan para pemimpin pada setiap tingkat organisasi, melibatkan dan melatih mereka untuk memahami kondisi lokasi kerja dan memberi tanggung jawab mereka sebagai pemimpin budaya subkultur individu mereka sendiri.

Pusat organisasi yang berpuluh tahun berpengalaman membangun budaya, mengkombinasikan proses yang menyediakan panduan lengkap dari enam unsur-unsur kritis efektivitas budaya tempat kerja dengan kekuatan strategis pemetaan dan balanced scorecard. Konsep kepemimpinan sudah terbukti dan sangat efektif ini membawa hubungan langsung antara kegiatan dan pengukuran setiap associate di setiap tingkat organisasi dengan visi dan strategi keseluruhan.

Istilah budaya organisasi juga disebut sebagai corporate culture di beberapa referensi, tetapi dengan dua konsep berbeda dalam banyak cara. Budaya dapat menjadi kuat atau lemah tergantung pada nilai kebersamaan.

Konsep budaya organisasi yang kuat dan lemah:

Budaya kuat dikatakan ada dimana para staf siap menanggapi motivasi, karena hubungan mereka terhadap prinsip-prinsip dan nilai. Situasi kinerja yang kuat terjadi bila jelas diatur oleh etika, moral dan prinsip kerja ekstensif bersama oleh karyawan. Gaya manajemen dicerminkan oleh budaya. Budaya lemah bertentangan dengan konsep kebudayaan yang kuat. Budaya lemah adalah ketika sebuah organisasi tidak memiliki seperangkat nilai-nilai dan keyakinan yang jelas. Jika memiliki nilai-nilai tersebut, maka budaya lemah gagal mereka bersama secara komprehensif oleh karyawan.

Budaya organisasi yang lemah membenarkan fleksibilitas dan sedikit kreativitas yang dicapai melalui simbol, bahasa, nepotisme, cerita, ritual dan jaringan perebutan kekuasaan juga.
Hal ini nampak dari ekspresi fisik atau vokal (dari pemahaman) pada para karyawan yang terlibat. Jika semua pemahaman ini dapat berubah dan berupaya meningkatkan kinerja secara teratur, maka budaya organisasi pada diri karyawan akan mengalami pembaruan juga.

Komunikasi memberikan kontribusi sangat besar dalam budaya. Komunikasi dibagi menjadi berbagai kategori sesuai proses yang membantu.

  • Metafora dan Deskripsi: kedua hal ini mengacu pada membandingkan budaya organisasi untuk unit terpadu, seperti sebuah keluarga.
  • Cerita: Cerita memberikan contoh-contoh spesifik mengenai apa yang seseorang harus lakukan dalam situasi tertentu.
  • Upacara: Proses ini menggabungkan cerita, simbol dan metafora yang dapat digunakan sebagai fungsi untuk pengakuan.
  • Ritual: Ini melibatkan memberikan tanggung jawab baru kepada karyawan, menyelesaikan kebingungan, konflik, hadiah dan penghargaan.

Metode lain termasuk menciptakan tema fantasi dari metode tradisional memberikan pembenaran dan kritik. Akhirnya budaya organisasi yang sehat membantu untuk menjadikannya sesuatu yang terstruktur dan unit yang bersatu.

Leave a Reply