Belajar Berapresiasi Seni Rupa Modern dan Kontemporer

Sebelum jauh untuk berapresiasi seni rupa ada baiknya kita tahu apa yang dimaksud apresiasi. Ingat bahwa dalam bahasa inggris apresiasi adalah appreciation yang artinya penghargaan! Kamus mendefinisikan penghargaan sebagai “menumbuhkan pemikiraan kritis,” “kesadaran sensitif” dan “ekspresi kekaguman, persetujuan, atau rasa syukur.” Jadi ketika Anda menghargai karya seni, Anda dituntut untuk menjadi kualitas manusia positif dan bisa mengekspresikan rasa penhayatan pada karya yang Anda amati.

Seberapa sering Anda meluangkan waktu dalam mengekspresikan diri untuk berapresiasi seni rupa secara sentimentil terhadap karya untuk diri sendiri? Jika Anda seperti kebanyakan orang, dengan ide untuk mengekspresikan apresiasi kepada orang lain secara kontinyu mungkin itu hanya akan tampak seperti novel saja. Makna lain dalam berapresiasi adalah “meningkatkan nilai.” Kita sering mengasosiasikan gagasan ini dengan hal-hal lain seperti acara yang sering anda tonton di kehidupan sehari-hari seperti Televisi atau update status teman-teman Anda di Socsial Media. Tapi dengan berlatih berapresiasi seni rupa kita dapat melihat dan merasakan peningkatan nilai hubungan tertentu.

Memang siapa tidak ingin tahu bagaimana rasanya ketika bangun di pagi hari kemudian diberitahu seberapa banyak Anda cinta terhadap karya seni melalui jempol facebook? (Ya meskipun, tidak harus meminta yang pertama!) Bagaimanapun itu Anda akan merasa harus memberitahu anak-anak Anda setiap waktu dengan beberapa cara berbeda bahwa Anda menghargai seni dan membiarkan mereka melakukan hal yang sama? Bagaimana jika mantan pasangan Anda mengucapkan terima kasih pada Anda secara sangat terorganisir dengan jadwal anak-anak? Begitu juga berapresiasi seperti ini membantu membuka jalan bagi hubungan yang mendalam, keintiman maupun kejujuran dalam hubungan antara satu dengan yang lain.

Pengertian Berapresiasi Seni Rupa

Tampaknya ada kekeringan apresiasi dalam budaya kita hari ini. Kebanyakan orang tidak punya banyak waktu untuk memberi apresiasi. Mungkin bahkan lebih banyak orang tidak terampil menerima apresiasi. Mari kita hadapi itu sebagai kritik atau penghakiman. Ketika orang mendengar dirinya dihargai oleh orang lain, cuma ada salah satu dari dua yang bereaksi. Dalam periode ini ilmu pengetahuan dan teknologi, ibarat pepatah bahwa ‘manusia hidup bukan dari nasi saja’; dengan berapresiasi seni rupa dapat melahirkan sejumlah besar rasa meskipun tidak diwajibkan dengan nada alkitabiah. Keasyikan-keasyikan sia-sia dan materialisme manusia telah menyebabkan para sosiolog merasa galau karena kondisi ini. Banyak orang lebih sering khawatir hanya tentang tubuh mereka, mengabaikan Roh dalam proses yang membatasi pertumbuhan manusia menciptakan karya seni.

Perjuangan untuk hidup di dunia fiskal bermasalah bisa menjadi perhatian utama dari kebanyakan orang saat ini, namun tidak harus menjadi satu-satunya patokan dalam berapresiasi seni rupa. Kualitas hidup tidak hanya mengandalkan pada berapa banyak uang tunai yang Anda miliki dalam saku Anda. Namun juga harus mencakup kemampuan untuk menghargai hal-hal yang lebih halus dalam hidup seperti estetika atau berbagai keindahan. Seni rupa mungkin termasuk seni visual dan bentuk pertunjukan seperti antara lain tari, teater, lukisan, patung, maupun musik.

Namun demikian, saat ini dalam berapresiasi seni rupa yang dilakukan biasanya merujuk pada bentuk visual saja, terutama patung dan lukisan. Bentuk seni tidak hanya meliputi bakat dan keterampilan, namun juga proses atau perspektif dari seniman itu. Sehingga manusia pra-sejarah pun mungkin juga memiliki andil bahkan banyak mengambil bagian dalam sketsa bentuk hewan primitif di gua-gua purba. Jadi jika harus berapresiasi seni rupa karya kontemporer adalah termasuk karya kerajinan, patung dan lukisan. Bentuk seni mungkin tidak memiliki fungsi praktis dari estetika, tapi sekarang mereka telah terbukti menjadi aset suara lebih dominan. Mereka dapat memberikan makanan untuk tubuh dan jiwa. Seni yang pada dasarnya memenuhi indra sebagai bahan untuk berapresiasi seni rupa, paling tidak buat menyelesaikan tugas sekolah.

Lukisan adalah salah satu jenis paling diinginkan dalam ekspresi seni. Karena dapat dilakukan dengan pastel, akrilik, cat minyak, maupun cat air, namun ini hanya untuk sebuah nama perbedaan beberapa media. Pada gaya periode Renaissance di jaman sekarang, lukisan telah menarik beberapa pengunjung di seluruh dunia. Sehingga seniman prancis terlihat salah satu perupa paling fleksibel dalam seni kontemporer. Mereka menghias rumah, galeri dan bangunan yang mana mereka menawarkan keanggunan bahkan karakter.

Berapresiasi Seni Rupa Modern

Sekarang banyak sekali galeri modern, bahkan rumah seniman disulap menjadi museum yang berbeda atau bentuk seni untuk fokus pada tema-tema yang berbeda. Seharusnya lelang seni yang diadakan oleh Galeri tersebut juga cenderung lebih besar mengarah pada acara-acara sosial dan ekonomi. Alangkah baiknya mereka membuka jalan bagi terobosan karya seniman baru. Dengan demikian bentuk berapresiasi seni rupa bisa sebagai curah hujan yang sangat dibutuhkan untuk tanaman pak tani yang telah layu di musim kemarau. Bukan hanya dibiarkan sebagai tanaman yang mulai mengecil dan mati tanpa air, sehingga hubungan manusia menjadi mulai terasa rapuh tanpa aplikasi yang stabil dari dampak bergizi, bahkan tanpa memberikan kehidupan.

Apresiasi adalah cara sederhana untuk me-refresh diri kita sendiri, untuk mengembangkan gaya hidup kita untuk membuka hati merasa terkoneksi dengan diri sendiri dan orang lain. Perubahan ini akan dinikmati tidak hanya oleh Penerima tindakan kebaikan, tetapi juga oleh pemberi dan saksi bahkan pihak ketiga orang yang bertindak. Satu tindakan sederhana dapat memberikan hasil besar bagi banyak orang! Seorang seniman yang baik harus memiliki kebutuhan dua pendidikan dalam sejarah dan punya banyak waktu untuk berapresiasi seni rupa. Seperti kebanyakan sekolah seni mengabdikan tiga puluh persen dari tugas mereka untuk bidang studi, seperti apresiasi dan sejarah seni. Bagaimana Anda dapat mengembangkan artistik atau visi jika Anda tidak tahu apa yang terjadi sebelumnya?

Leave a Reply