Apa itu Seni dalam Filsafat Kontemporer

Apa itu seni? tentu jawaban dari kata itu bukan hanya ada satu tapi ratusan definisi seni ditawarkan oleh seniman terkenal, sarjana dan filsuf selama berabad-abad. Telah dikatakan bahwa seni tidak dapat ditentukan; Namun, di sini dengan adanya teknologi ini saya akan mencoba untuk melakukannya secara sederhana. Meskipun itu juga tidak lepas pada sudut pandang Anda tentang apa itu seni.

Ada banyak artikel ditulis yang mengklaim bahwa seni menentang definisi. Kita dapat menghabiskan berjam-jam membahas perbedaan itu dan pada kenyataannya itulah yang merangsang minat banyak orang pada seni. Karena kemudian mereka akan memperbincangkan tentang apa itu seni. Lalu bagaimana cara menilai arti dari karya-karya seni yang kita lihat. Tentu kita ingin tahu apa yang orang lain pikirkan tentang lukisan itu, foto itu, patung itu atau karya-karya seni yang lain. Itulah sebabnya mengapa kita sering berpikir karya seni sebagai pembuka percakapan.

Jadi Apa itu Seni Secara Harfiah?

Hampir semua yang saya baca seni merujuk kepada setiap keterampilan khusus yang menggunakan keahlian, imajinasi dan teknik pribadi, untuk berkomunikasi dengan audience tertentu dengan gambar atau patung atau pendapat orang sebenarnya, tempat atau hal-hal lain, termasuk reaksi emosional ide-ide seniman. Ini bisa melalui mematung di tanah liat atau batu, menggambar atau melukis di atas kertas dan kanvas bahkan tattoo di atas kulit atau beberapa struktur yang akan berdiri dari waktu ke waktu.

Jadi kita dapat mengatakan bahwa suatu kreatifitas apa pun yang digambarkan dengan baik, dengan kemampuan bawaan atau pelatihan dan praktek, dikatakan menjadi apa itu seni. Bahkan berbagai bidang kegiatan manusia seperti, memasak, Berkuda atau mengemudi kendaraan, lukisan, musik, atau bahkan berpakaian untuk pesta, semua hanya berbeda dalam menempatkan kegiatan seni. Dan dalam cabang filsafat menganggap seni adalah estetika. Memang seni tidak bisa lepas dari filsafat, karena dalam karya seni selalu mengandung makna filosofis didalamnya.

Seni yang bersangkutan dengan unsur-unsur filosofis seperti:

  • Keindahan
  • Rasa (meliputi emosional)
  • Simbolisme
  • Dan beberapa aspek dari interaksi manusia dengan alam.

Atau dalam kata lain seni meliputi berbagai macam kegiatan manusia, kreasi dan ekspresi yang langsung berhubungan dengan emosi manusia. Emosi ini harus ditanggung keluar dari pengalaman atau pengamatan tentang apa itu seni. Jika kita terhubung dengan seni dan filsafat, kemudian seni mencerminkan konektivitas tersembunyi antara proses pemikiran abstrak yang berbeda dalam pikiran manusia.

Mungkin ini adalah akhir tapi tidak berarti bahwa hal diatas merupakan semua jawaban dari apa itu seni. Bahkan banyak seniman percaya dalam kultus seni demi seni. Namun, dalam fungsi ini seni telah mengalami kritik pedas oleh sebagian ilmuwan terkenal dari abad ke-19 yang terpercaya dalam kualitas pengajaran seni. Apa itu seni menurut mereka pada abad itu? Menurut mereka seni bukan hanya untuk estetika kenikmatan tapi juga terkait dengan tujuan untuk mengubah pikiran menjadi kecenderungan tertentu dari pemikiran.

Struktur dasar dari seni dan hiburan tetap konstan bahkan meskipun bentuk telah diubah dari waktu ke waktu. Dalam kebangkitan seni renaissance tampaknya adalah usaha yang dihitung sebagai cermin dalam apa itu seni visual pada zamannya. Musiknya tampak sangat di sengaja dan terperinci. Dengan diperkenalkannya penemuan-penemuan ilmiah dan teknologi yang berkembang ekspresi seni meniru hidup, tampaknya sudah beradaptasi dengan pengaruh baru ini.

Bentuk seni menjadi representasi dari kehidupan manusia dalam berbagai bentuk, itu dapat dikategorikan sebagai berikut:

  • Seni Visual. Ini didefinisikan sebagai media komunikasi antara perasaan dan ide-ide dalam pikiran manusia. Seni visual adalah cara menyajikan unsur-unsur alam dengan cara yang mempengaruhi rasa keindahan. Secara tradisional, ini melibatkan lukisan, fotografi, dan patung.
  • Seni Murni. Mereka termasuk musik, tari, teater, sastra dan puisi. Fotografi & Teater melahirkan film.

Bersamaan dengan filsafat, teknologi juga telah memiliki dampak yang sangat besar untuk mengartikan apa itu seni. Dengan evolusi Multi-Media, animasi, seni Internet dan musik elektronik, dll, kita telah dimodernisasi seni. Seni dekoratif & kerajinan, komputer & seni Digital, keramik seni & asperware, dan seni komunikasi adalah beberapa bentuk seni modern.

Apa itu Filsafat?

Filsafat, berarti ‘cinta pengetahuan’ atau ‘cinta akan kebijaksanaan’, adalah keturunan Yunani kuno. Itu adalah mode eksplorasi menentukan kebenaran hidup, padahal seni adalah kebenaran yang menjelaskan hubungan kita dengan alam dan alam semesta. Dalam kata lain, seni berkaitan dengan dasar-dasar kehidupan, termasuk kematian, keberadaan, Keindahan dan bahasa sedangkan filsafat adalah pendekatan yang sistematis, kritis terhadap masalah mengenai kebenaran kehidupan.

Berlimpah teori untuk tujuan sebenarnya dari apa itu seni. Apakah didaktik atau estetika, tidak dapat disangkal bahwa seni melemparkan pengaruhnya pada pikiran pengamat. Zaman telah berubah dan dengan itu, kesenian telah mengalami terlalu banyak perubahan. Jika Romantisisme dan klasisisme dipengaruhi karya seni terasa bila dilihat, adalah realisme, impresionisme, Fauvisme, Dadaism dan Surealisme yang telah meletakkan dampaknya pada seni kontemporer. Tidak heran, seni kontemporer ini jelas berbeda dari karya-karya seni dari generasi sebelumnya.

Lalu Apa itu Seni Kontemporer?

Hingga saat ini esensi seni telah diresapi dengan modernitas yang sarat akan teknologi. Bidang yang mencakup apa itu seni kontemporer tetap sama. Meskipun ini juga belum menjawab semua pertanyaan tentang seni. Namun dalam masa-masa sebelumnya, seni kontemporer juga mencakup bidang musik, lukisan, patung, sastra dan untuk beberapa nama lain. Gaya baru yang penuh dengan eksperimen telah menghasilkan ekspresi semakin marak dalam karya-karya seni kontemporer. Tapi dalam kasus lukisan, sering tertanam sebuah dilema dalam berbagai simbol yang ditorehkan di kanvas. Lukisan kontemporer sering muncul rumit untuk mata umum, sebuah fakta yang sering dinikmati oleh beberapa seniman dapat dibedakan.

Namun demikian, jika kita bertanya lagi tentang apa itu seni kontemporer di Asia. Kita lihat kebangkitan beberapa bentuk seni Asia telah mumpunyai napas segar kehidupan ke dalam skenario seni kontemporer. Banyak pameran seni kontemporer yang menampilkan beberapa karya seni Oriental yang luas dihargai oleh para pecinta seni di seluruh dunia. Dari hal ini terlihat pengaruh dari realisme Sosialis yang bergerak dalam budaya baru untuk menjawab apa itu seni.

Terlihat cukup jelas dalam karya-karya lukisan minyak oleh seniman Cina. Bukan hanya Cina, bahkan lukisan tradisional Bali juga, telah menyerap pengaruh impresionisme Barat menjadi bagian dari budaya. Banyak banyak Lukisan tradisional Bali menggambarkan kehidupan sehari-hari, desa sederhana seperti yang diamati mata manusia. Lukisan tradisional Bali terkenal menggunakan unsur manusia di semua kanvas nya. Namun, pengaruh Romantisisme tidak tertinggal di belakangnya.

Meskipun seni Oriental pengaruh pada seni Barat, namun tidak dapat disangkal dampak pada keduanya. Pada kenyataannya, kedua bentuk seni beragam telah menyerap fitur satu sama lain. Impresionis Perancis dan art nouveau terutama Wina telah dipengaruhi oleh cetakan Jepang. Sejarah Jepang pos abad ke-19, telah melemparkan kesan tidak hanya pada apa itu seni visual tetapi pada keramik Eropa juga.

Pembauran aliran seni yang ada justru telah memberikan cara untuk berinovasi lebih lanjut dalam skenario tentang apa itu seni kontemporer. Dari sini mulai tumbuh dari kelahiran baru genre seni dengan daya tarik yang segar. Ini tidak akan mencegah orang untuk mengagumi bentuk-bentuk seni yang lebih tua. Sebagai soal fakta, seni kontemporer telah dan akan terus-menerus terinspirasi oleh majikan mereka.

Leave a Reply