Apa itu fiksi? Fiktif dan Faktualitas

Apa itu fiksi? Jika kita lihat di KBBI fiksi adalah cerita rekaan, khayalan atau pernyataan. Biasanya ini hanya berdasarkan imajinasi, biasanya terdapat pada roman, novel dan cerita lainya.

Tapi di artikel ini saya akan mencoba untuk menguliti fiksi dengan narasi yang agak panjang tentang apa itu fiksi.

Hal termudah untuk bisa diterima adalah, jika Anda menulis novel, berarti Anda telah menciptakan dunia fiksi. Tapi dalam menulis cerita, terkadang seseorang juga memasukkan hal-hal nyata dalam narasinya. Lalu, sampai dimana batas faktanya? Dan apa yang membuat cerita fiksi berbeda dengan faktual? Jadi, sekarang kita akan menyimpulkan dengan empat kombinasi kemungkinan:

  • Narasi artistik:
    Kasus klasik di sini bisa menjadi sebuah novel.
  • Narasi tentang realistis kehidupan:
    Dimana seseorang bisa menulis dan mugkin bisa berbohong.
  • Narasi artistik dari hal yang nyata:
    Misalnya, saat terjadi sesuatu dan Anda membuat berita yang bagus tentang hal itu.
  • Narasi realistis tentang hal yang nyata:
    Anda menceritakan kejadian sehari-hari tentang hal-hal yang sebenarnya terjadi. Kasing klasik: siaran berita, berita olahraga, Anda duduk bersama di malam hari saat makan malam dan menceritakan bagaimana hari Anda sendiri.

Namun keempat kombinasi ini memiliki pengertian yang sangat minim. Meskipun akan lebih baik jika semuanya semudah itu. Pada artikel sebelumnya saya telah menulis tentang narasi dalam Mengidentifikasi Unsur Karya Sastra“. Namun di sini akan saya tambahkan berbagai jenis narasi tentang apa itu fiksi, setidaknya narasi dalam arti yang lebih luas.

Narasi Faktual dan Fiksi

Pada umumnya manusia dapat mengetahui hal-hal nyata atau menciptakan peristiwanya. Sehingga, narasi dapat bersifat realistis sebuah kejadian dalam kehidupan sehari-hari atau khayalan. Pertama-tama, mari kita perjelas beberapa istilah: Seperti yang telah ditunjukkan, orang membedakan di atas semua narasi faktual dan apa itu fiksi.

  • Narasi faktual adalah narasi dari realistis tentang hal-hal nyata: Jika sesuatu telah terjadi kemudian Anda mengabarkannya pada orang lain.

Yang kita dapatkan di sini: Narasi faktual sering menggunakan ‘strategi teks fiktif’. Ini berlaku pada hal-hal seperti: perspektif, struktur dan retorika. Sampai di sini, Rocky Gerung filsuf dari Universitas Indonesia pernah menjelaskannya di forum Indonesia Lawyers Club tentang perbedaan fiksi dengan fiktif.

  • Narasi fiksi adalah narasi artistik dari hal-hal yang ditemukan.

Namun, dari kajian ini: Narasi fiksi biasanya merujuk pada hal-hal nyata dan menggambarkan orang-orang yang benar-benar ada, di tempat nyata dan pada peristiwa yang benar-benar terjadi atau sebagainya. Selain itu Rocky juga memberikan narasinya begitu lengkap dengan metafora yang hingga saat ini menjadi kontroversial, yaitu:

“Bila fiksi adalah imajinasi maka kitab suci adalah fiksi”

Perbedaan Fiksi dan Fiktif

Agar dapat mengidentifikasi teks sebagai fiksi atau fakta pada umumnya tergantung pada tingkat pengetahuannya seseorang. Tingkat pengetahuan ini diperoleh melalui yang disebut apa itu fiksi dan apa itu fiktif. Dan apa perbedaan antara “fiksi” dan “fiktif”? Memang, kedua kata tersebut saling berhubungan dan yang keduanya berasal dari yang pertama.

  • Fiksi digunakan untuk mendeskripsikan sesuatu yang relatif obyektif dalam beberapa cerita atau narasi. Bisa merupakan cerita, yang tidak dimaksudkan untuk ditafsirkan sebagai realitas.
    • Contoh: “Terkadang kita mendengar cerita hebat masa lalu, yang mungkin fiksi.” Signifikansi fiksi dibuat, dibayangkan, tidak nyata dan aktual. Apa itu fiksi yang pada umumnya dimaksudkan sebagai karya sastra dan narasi artistik lainnya.
  • Fiktif, dimulai dengan makna yang hampir sama, tetapi digunakan dengan cara yang lebih negatif, untuk menyampaikan hal-hal yang sama sekali tidak benar, sebuah kebohongan atau sekedar rekayasa. Jadi, ini adalah sesuatu yang sengaja dibuat, untuk menyamarkan kebenaran.
    • Contoh: peristiwa yang tidak terjadi di dunia nyata, tidak dapat terjadi atau tidak pernah terjadi. Misalnya, dalam sebuah kisah di mana Rahwana bertarung melawan Satria Baja Hitam, kita secara otomatis tahu bahwa peristiwa ini fiktif.

Definisi: Fiktif, Fiksionalitas dan Faktualitas

Apa  Itu Fiksi

Sampai di sini kita tidak hanya membahas tentang apa itu fiksi tapi tentang yang berhubungan dengan itu. Meskipun dalam frasa kita bisa mencari definisi ketiga konsep itu dalam KBBI, namun di sini saya akan memncoba untuk merangkumnya agar mudah untuk dimengerti. Mari kita rangkum tiga konsep terpenting, yaitu faktualitas, fiksionalitas, dan fiktif.

  • Faktualitas mencirikan sebuah teks nyata yang mewakili hal-hal nyata .
    Contoh: koran.
  • Fiksionalitas juga mencirikan teks nyata yang mewakili hal-hal fiksi .
    Contoh: Serat Centhini oleh Pangeran Adipati Anom.
  • Fiktif akhirnya mencirikan teks fiktif yang digambarkan dalam tanda isyarat .
    Contoh: Syekh Amongraga adalah karakter fiksi dalam teks fiktif Serat Centhini.

Lalu apa itu fiksi? Dalam keadaan tertentu, karya fiksi juga bisa dianggap fiktif. Hal ini terjadi, misalnya, ketika Syekh Amongraga yang merupakan tokoh fiksi dalam Serat Centhini bercerita tentang tokoh-tokoh gaib dalam mitos Jawa kuno. Bisa dikatakan, karakter dalam cerita bercerita menceritakan karakter lain.

Hal di atas sama saja karakter dalam sebuah novel diceritakan sedang membaca sebuah novel juga. Berarti novel itu berada di dalam novel sehingga cerita tersebut akan menjadi teks fiksi fiktif dalam fiksi yang sebenarnya.

Bahkan lebih banyak lagi definisi tentang itu. Tapi sekarang mari kita menempatkan mereka untuk menguji dan kembali pada masalah-masalah yang telah kita bahas sebelumnya.

Apa itu Fiktif dalam Teks Faktual?

Pada Abad Pertengahan, buku dianggap sebagai eksklusif dan otoritatif. Orang-orang secara otomatis berasumsi bahwa apa pun yang ditulis dalam buku harus benar.

Lars Boje Mortensen

Dari kutipan di atas kita bisa menyimpulkan betapa pentingnya untuk mengetahui tentang semua ini. Karena kita tidak mau tertipu oleh sejarah, apa itu fiksi, fiktif atau faktual. Pada 70-an dan 80-an ada dalam sejarah yang disebut ‘pergantian linguistik’. Tokoh terkenal dari studi ini adalah Hayden White dari University of Michigan. Karyanya yang tersohor dalam bidang ini adalah monografnya Metahistory: The Historical Imagination.

Menurut kajian White, metode tulisan dan gaya para penulis sejarah sangat dekat dengan sastra dan retorika. Jadi untuk menentukan historiografi bukanlah fakta, tetapi produk konteks naratif. Ini berarti bahwa pemilihan dan pengaturan fakta-fakta tunduk pada keputusan awal dan prosedur naratif penulis sejarah. Keputusan awal ini, kemudian akan terhubung dengan perspektif interpretasi filosofis-ideologis.

Dengan kata lain, penulis sejarah menggunakan pandangan yang dimilikinya. Maka hal itu dapat memengaruhi fakta yang dia pilih untuk penelitiannya dan bagaimana dia menghubungkan apa itu fiksi dengan faktual.

Kesimpulan:

Tidak ada objektivitas dalam historiografi sehingga pertanyaan yang muncul adalah:

Apa itu fiksi dan seberapa banyak ada dalam karya historiografi? Di atas semua fiksi yang tidak disengaja, karena sebagai seorang penulis sejarah orang berusaha bersikap objektif terlepas dari segala hal. Kecuali seseorang secara sadar menemukan dan mengubahnya, misalnya untuk tujuan propaganda.

“Penolakan dari Sumber”

Kalau begitu: Orang bisa menjawab dengan pemikiran historis-teoretis tentang “penolakan sumber”. Jika terjadi “penolakan dari sumber” ini menyiratkan bahwa pernyataan yang dibuat oleh penulis sejarah harus merujuk pada sumber-sumber yang dapat diverifikasi secara empiris. Itu berarti: seseorang tidak dapat menyatakan sesuatu yang entah bagaimana tidak ada di suatu tempat. Jadi, sumber bisa membantah tulisan tentangnya apa itu fiksi atau bukan.

Namun demikian, ini tidak mengubah sifat historiografi hipotetis: sumber hanya memiliki “hak penolakan”. Mereka dapat membantah tesis yang dibuat oleh penulis sejarah, tetapi mereka tidak bisa membatasi jangkauan interpretasi yang mungkin terjadi. Dua penulis sejarah yang berbeda dapat menafsirkan sumber yang sama sepenuhnya berbeda dan dengan demikian menceritakan dua kisah yang berbeda. Baca Sastra Bandingan

Itu sebabnya kita katakan; teks historiografis sebenarnya sarat akan fiktif yang kuat. Tentu saja, itu juga berlaku untuk semua narasi lain yang berhubungan. Misalnya, teks-teks seperti berita dalam surat kabar, reportase atau semua realitas. Entah bagaimana secara sadar masyarakat umum lebih memilih fakta mengaturnya. Mungkin mereka semakin paham tentang apa itu fiksi atau faktual.

Arti Kata Fiksi dalam Filsafat

Lalu apa itu fiksi dalam filsafat? Jika membaca lagi unsur intrinsik, karakterisasi menunjukkan bahwa entitas fiksi merupakan jenis entitas khusus. Maka, tidak mengherankan, ada pertanyaan filosofis mendasar adalah apa, dimana dan bagaimana sifat entitas fiksi itu. Mengutip dua pertanyaan Amie Lynn Thomasson salah satu ahli filsafat dari Oxford University Press:

Hal macam apa yang merupakan entitas fiksi?

Pertanyaan ini terpisah dari apa yang tampaknya menjadi pertanyaan yang lebih mendasar

Mengapa mengira ada entitas fiksi di tempat pertama?

Sehingga dalam Serat Centhini, Syekh Amongraga tidak pernah benar-benar ada di dunia, entitas ini diduga hanya muncul dalam karya fiksi, jadi bukan karya fakta. Setelah pembagian Thomasson, kita akan menyebut pertanyaan pertama adalah pertanyaan metafisik, dan pertanyaan kedua adalah pertanyaan ontologis. Pertanyaan pertama sama dengan bertanya: apa yang akan menjadi entitas fiksi, jika ada? Untuk pertanyaan ini, berbagai jawaban telah diajukan untuk menjawab apa itu fiksi.

Dari semua jawaban entitas ini tidak memiliki keberadaan, atau setidaknya keberadaan sebagai objek fisik biasa. Jika menurut waktu sebut saja bukan kapanpun, Thomasson menyebut ini sebagai The Nonexistence Datum, artinya datum ketidakberadaan. Objek fiksi adalah paradigmatik seperti Mak Lampir dan Grandong itu tidak ada.

kesimpulan

Apa itu fiksi yang tercipta dari imajinasi para penulis? Penulis menciptakan cerita dan membuat karakter, plot atau alur cerita, dialog dan kadang-kadang bahkan pengaturan. Karya fiksi tidak mengklaim untuk menceritakan sebuah kisah nyata. Sebaliknya, fiksi bisa menenggelamkan kita dalam pengalaman yang sama sekali belum pernah ada di kehidupan nyata. Fiksi dapat mengilhami kita, menakut-nakuti kita dan terlibat dalam ide-ide baru. Ini dapat membantu kita melihat diri kita dalam dunia kita dengan cara-cara baru dan menarik.

Dan jika, pada akhirnya, ‘batas’ antara fiksi dan kenyataan tampak agak kabur, maka itulah yang coba saya bangun dengan artikel ini. Karena selama ini belum ada konsensus universal mengenai hal ini dalam kajian literatur. Ada banyak teori tentang apa itu fiksi dan Anda dapat menyetujuinya atau dapat menolaknya.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.